Rakyat Merdeka Online

Home   

Share |
Dede Yusuf Gandeng Koperasi Primeri untuk Jadi Penjamin Pelaku Usaha Akses KUR
Sabtu, 07 Juli 2012 , 17:06:00 WIB
Laporan: Zulhidayat Siregar

DEDE YUSUF/IST
  

RMOL. Pemerintah Provinsi Jawa Barat berupaya mencari solusi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat terhadap akses kredit ringan tanpa agunan. Solusi ini diperlukan setelah enam bulan berjalan, penyerapan program Kredit Cinta Rakyat (KCR) berjalan kurang maksimal. Kondisi itu terjadi akibat terkendala aturan harus adanya agunan saat mengakses program. Sementara kebutuhan masyarakat untuk berkarya dan berusaha sangat banyak.

Beruntung, pihak pemprov sudah menemukan solusinya. Wakil Gubernur Jawa Barat Dede Yusuf mengungkapkan, pihaknya menggandeng koperasi primeri yang menyediakan kredit bagi pengusaha mikro. Koperasi primeri ini mengucurkan program Kredit Usaha Rakyat (KUR) dan Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB).

"Memang prinsipnya sama ada agunan, tetapi ringan karena ada penjamin atau afalis," ujar Wagub Dede di Gedung Sate, Jalan Diponegoro Kota Bandung, Sabtu (7/7).

Inisiatif itu muncul karena banyak masyarakat Jabar memerlukan uang untuk mengembangkan peluang dan potensi usaha. Sementara untuk mengakses KCR, ungkap Dede, masyarakat atau pengusaha mikro terhambat oleh peraturan Menteri Keuangan mengenai agunan.

"Saya mengawinkan saja sistem kreditnya. Alhamdulillah, sudah ada kesepakatan dengan koperasi primeri dan mereka bersedia menjadi afalis. Artinya masyarakat tinggal mengakses program ini lewat afalis ini. Nanti kita lihat saja mudah-mudahan berjalan,” ucapnya.

Dia menyatakan, dana yang disalurkan merupakan program KUR dan LPDB yang diturunkan oleh Menteri Keuangan (Menkeu) yang dititipkan ke beberapa bank. Pihak perbankan sendiri kebingungan menyalurkan dana karena harus ada agunan 30% dari pinjaman. Karena itu, dipakai koperasi primeri yang sudah solid untuk bertindak sebagai afalis. Di Jabar, ada tiga koperasi primeri yang menyatakan kesediaannya menjadi afalis.

“Ada koperasi primeri yang bersedia menjadi penjamin. Susah mencari primeri yang mau menjadi penjamin karena mereka harus memiliki jaringan kuat, keterikatan kuat, dan sebagainya. Di Jabar ada 3 yang menyatakan siap. Karena ini bukan program pemerintah, tetapi lobi, saya tidak bisa menyebutkan nama koperasi primeri itu,” ujar Dede.

Untuk menyalurkan dana, lanjut Dede Yusuf, setiap koperasi primeri harus bisa menyalurkan total uang sebesar Rp200 miliar sampai Rp300 miliar. Koperasi mencari pelaku usaha yang sudah masuk dalam binaan mereka. Kondisi ini memudahkan afalis dalam upaya pemantauan dan verifikasi terhadap pelaku usaha.

"Pelaku usaha kalau langsung ke bank untuk minta KUR nggak akan bisa. Harus ada agunan. Minimalnya penjamin. Sekarang ada penjaminnya yakni koperasi primeri. Nah koperasi ini sudah menjadi ujung tombak perbankan dalam menyalurkan KUR. Pelaku usaha mikro bisa mengakses kredit antara 5 juta sampai Rp500 juta. Sub mikro dibawah Rp5 juta,” paparnya. [zul]


Baca juga:
5000 Moge Tumplek di Bandung Peringati HUT Brotherhood
Fraksi Golkar Jawa Barat Panggil Uu Rukmana untuk Klarifikasi
Gubernur Jabar: Kekeringan Tahun Ini Lebih Ringan
KPU dan DPRD Jabar Berbeda Hitungan Soal Dana Pilgub Hingga Rp 600 Miliar
Gubernur Jabar Siapkan Dana Rp 1 Trilliun Untuk Pilgub


Komentar Pembaca
blitz.rmol.co
 

Lea Michele, Kencan Vulgar Sama Pacar Baru

Lea Michele tak ragu lagi untuk bermesraan dengan kekasih barunya, Matthew ...

 

Behati Prinsloo, Penakluk Adam Levine

Karier playboy Adam Le­vine terpaksa berhenti. Vokalis Maroon 5 ini telah ...

 

Anne J. Cotto, Hamil Duluan Jumat Ini Nikah

Calon suami kerja di prusahaan kontraktor pertambangan. Lebih muda tujuh t ...

 

Nabille Benattia, Resmi Jadi WAGs Inter

Model sexy berdarah Prancis-Itali ini resmi jadi WAGs baru Inter Milan set ...

 

Rachel Maryam, Yakin Hari Ini Nggak Rusuh

Hari ini Komisi Pemilihan Umum (KPU) akan mengumum­kan hasil akhir penghi ...

 

Lee Da Hae, Bantah Terlibat Bisnis Prostitusi

Jangan sekali-sekali menyebar gosip tentang para artis, meski itu sebatas ...





Berita Populer

KTI Watch Segera Tagih Visi Maritim Jokowi-JK
Hakka Aceh Kembali Santuni Warga Tak Mampu
Pria Ini Dituntut 2 Tahun Penjara Karena Jual Kucing Emas