Rakyat Merdeka Online

Home

Share |

Lima Kebohongan Fauzi Bowo Dibongkar
Minggu, 08 Juli 2012 , 23:04:00 WIB
Laporan: Ihsan Dalimunthe

FOKE/IST
  

RMOL. Ada lima kebohongan yang dilakukan Gubernur DKI Jakarta Fauzi Bowo. Pertama adalah klaim mengenai pendidikan gratis 12 tahun. Fakta dan data di lapangan justru menunjukkan bahwa biaya pendidikan khususnya sumbangan gedung, buku, dan lain-lain justru sangat memberatkan masyarakat. Apalagi ketika tingkat kemiskinan di Jakarta mencapai 12,7 persen, jauh lebih tinggi dari rata-rata nasional.

Demikian disampaikan Sekjen Himpunan Pasca Sarjana UI Adjie Prayito dalam keterangan pers yang diterima redaksi, Minggu (8/7).

"Masyarakat umum, khususnya remaja dan mahasiswa, tidak boleh netral atau golput. Kita harus bisa tentukan sikap dengak akal sehat. Setidaknya kita sadar bahwa Fauzi Bowo tidak bisa diterkuskanlagi," beber Adjie

Kedua adalah kebohongan mengenai kesehatan gratis untuk penduduk miskin. Fakta dan kesaksian masyarakat justru membuktikan bahwa jangankan mendapatkan pengobatan gratis, masyarakat justru dibebani dengan biaya siluman ketika harus mendapatkan Surat Keterangan Tanda Miskin (SKTM).

"SKTM itu juga bukti Fauzi Bowo sangat tidak ahli. SKTM menciptakan kesenjangan di masyarakat dan membunuh mental masyarakat miskin karena mereka diberi incentive dengan mengaku miskin," tambah Adjie.

Kebohongan ketiga adalah pernyataan Fauzi Bowo bahwa Banjir Kanal Timur (BKT) merupakan insiatif dan prestasi dari Pemda DKI. Padahal, BKT merupakan inisiatif dari mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla, dan dikerjakan Pemerintah Pusat  sesuai dengan laporan yang dikeluarkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum.

Kebohongan keempat adalah pernyataan Fauzi Bowo bahwa masalah kependudukan dan pendataan KTP yang sudah mulus.

"Buktinya E-KTP justru ditunda setelah Pilkada. Kalau memang komit mau menyempurnakan kependudukan ya ujiannya di Pilkada ini. Sebaliknya DPT malah amburadul, sehingga patut dicurigai," kata Adjie.

Kebohongan kelima adalah janji Fauzi Bowo bahwa MRT sudah selesai tahun 2013. "Padahal tendernya saja baru mau mulai September tahun ini. Sangat memalukan bahwa sudah gagal tapi malah mau terus mendzolimi publik. Apalagi diskriminasi yang dilakukan Pemprov DKI Jakarta terhadap kandidat gubernur lain selama Pilkada ini," demikian Adjie. [arp]


Baca juga:
Himapasca UI Ajak Rakyat Untuk Lawan Fauzi Bowo
Panwaslu Jangan Cuma Ngurusin Duit Rp 10 Ribu yang Diterima Pendukung Cagub
Fitra: Incumbent Tingkatkan Anggaran di Berbagai Sektor
Tiga Hal yang Harus Diwaspadai Menjelang Hari Pencoblosan
Ray Beberkan Tips Supaya Foke-Nara Kalah


Komentar Pembaca
blitz.rmol.co
 

Miley Cyrus, Sukses Seronok di VMA 2015

Tugas sebagai pembawa ac­ara MTV Video Music Awards 2015 membuahkan keunt ...

 

Deklarasi Capres Amerika Siap Dibully Hingga 2020

Rapper dan suami Kim Kar­dashian ini menabuh genderang perang sendiri saa ...

 

Serang KD & Raul Lemos, Aurel Disemprot Anang

Ultah ke-17 Aurel tak dihadiri KD. Kece­wa, Aurel curhat di media sosial. ...

 

Diana Satilho, Korban CR7

Mahasiswa asal Brasil ini mengaku menjadi korban rayuan bintang Real Madrid ...

 

Gara-gara Ukuran Badan, Jupe Gagal Lolos Kowad

Penyanyi dangdut Julia Perez turut hadir memeriahkan acara pameran senjata ...

 

Raline Shah, Paling Anti Saltum

Artis langsing tapi ayu ini hampir selalu tampil sempurna dengan busana ya ...





Berita Populer

Pemda Kebumen Tak Tahu Ada Pembebasan Lahan Urut Sewu
Ternyata Cokelat Terbaik dari Sumut
Pasar Sumber Cirebon Kebakaran, Ratusan Pedagang Jangan Didiamkan