Rakyat Merdeka Online

Home   

Share |

Tarmo, Entis dan Enji Gugur Demi Sawah Desa
Sabtu, 21 Juli 2012 , 17:15:00 WIB
Laporan: Sopyan Munawar

  

RMOL. Setelah terkubur longsoran tanah selama 24 jam, akhirnya jenazah Enji (71) ditemukan pada Sabtu pagi (21/7). Jenazah korban langsung dievakuasi ke rumahnya, Kampung Pasir Malang, Santana Mekar, Cisayong, Kabupaten Tasikmalaya.

Kemarin petang, dua tetangganya, yakni Entis (47) dan Tarmo (63) sudah ditemukan lebih dulu dalam kondisi meninggal dunia setelah tertimbun longsor sejak pagi. Saat ditemukan, kedua korban terkubur material dengan kondisi kaki dan tulang belakang patah.

Seperti diinformasikan Kepala Pusat Data Informasi dan Humas, Sutopo Purwo Nugroho, kemarin, mereka tertimbun longsor saat sedang melaksanakan kerja bakti perbaikan saluran irigasi dengan menggali lereng perbukitan di Kampung Pasirmalang RT 03 RW 02, Desa Santanamekar, Kecamatan Cisayong, Kabupaten Tasikmalaya pukul 09.00 pagi (Jumat, 20/7). Dari masyarakat setempat diketahui, selama dua pekan sawah di kampung mereka tidak terairi.

Menurut Uhen, anak dari Enji, awalnya lima petani yang bekerja membersihkan saluran air. Tapi dua orang pulang lebih dulu karena ada keperluan. Tengah asyik bekerja, tiba-tiba tebing setinggi 500 meter longsor dan menimbun ketiganya.

Informasi dihimpun menyebutkan saluran air Citiis merupakan salah satu saluran vital untuk pengairan warga di Desa Santana Mekar, Cisayong. Saluran yang memiliki lebar sekitar 1,5 meter ini setidaknya mengairi ratusan hektar sawah milik warga di desa tersebut. Sebagian besar warga menggunakan air tersebut untuk kebutuhan sehari-hari.

Tak hanya itu, saluran air tersebut juga mengairi area pesawahan hingga ke desa tetangga yakni Desa Indrajaya, Kecamatan Sukaratu. Seharusnya saluran ini dijaga oleh petugas yang berwenang. Ternyata tidak ada petugas khusus untuk pengoperasiannya.

Adalah Tarmo, Entis dan Enji yang sudah puluhan tahun mengabdikan dirinya untuk menjaga dan mengatur saluran air agar area pesawahan bisa tetap terairi. Tarno Cs selalu setia mengontrol saluran air. Setiap hari ketiganya berjalan beberapa kilo atau sepanjang saluran air hanya untuk memeriksa saluran hingga ke perbatasan desa tetangga.

Dalam menjalankan aktivitas kesehariannya mereka tidak mendapatkan upah meski harus berjalan hingga beberapa kilometer, ketiganya harus menaiki tebing untuk memastikan saluran tidak macet.

Menurut Kepala Desa Santana Mekar, Didi Koswara, sebelumnya saluran itu terkena longsoran sehingga aliran airnya mampet. Jika tidak segera dibersihkan, ratusan hektar area pertanian sawah bakal terancam kekeringan.  

"Untuk membersihkan dan mengangkat tanah longsoran, Tarmo dan kawan-kawan itu yang paling rajin," kata Kades. [ald]


Baca juga:
Longsor, Tiga Orang Tertimbun Tanah
Banjir Rendam Ribuan Rumah Di Tanah Bambu
Tak Ada Dana Darurat, Jembatan dan Jalan Longsor Di Gorontalo Belum Tertangani
Sutopo: Gorontalo dan Daerah Sulawesi Rentan Diterjang Banjir Bandang
1.598 Bencana Alam Tewaskan 834 Jiwa


Komentar Pembaca
blitz.rmol.co
 

Indah Kalalo, Baru 3 Tahun, Anak Disiapkan Jadi Model

Anak pertama Indah Kalalo, Ayana, yang baru berusia tiga tahun, kerap ikut ...

 

Indah Dewi Pertiwi, No Problem Calon Suami Duda

Pasrah disebut ngarep dipacari Piyu. Toh sejauh ini Piyu sudah memberikan ...

 

Lauren Goodner, Pamer Foto Setengah Bugil

Bintang program televisi Inggris, The Only Ways Is Essex ini kembali membu ...

 

Vicky Shu, Minder Nyari Pacar Yang Kece

Vicky Shu cukup cantik dan seksi untuk ukuran seleb. Toh begitu, ia tak te ...

 

Syahrini, Kerap Gunakan Jet Pribadi, Cuek Disindir Tukang Pamer

Ngaku punya Lamborghini dan sering bepergian memakai jet pribadi. Rasanya ...

 

Duma Riris, Lahirkan Anak Perempuan

Judika Nalon Abadi Sihotang tak berhenti mengucap syukur. Istri­nya, Duma ...





Berita Populer

PPP Sumsel Pastikan Hadir di Muktamar Versi SDA
Peternak Telur Ngeluh Investor Besar Merajai Pasaran
Banyuwangi Enggan Berharap Lebih ke Pemerintahan Jokowi-JK