Rita Widyasari

Beruntung Kepala Sekolah Larang Marahi Murid yang Datang Telat

Nusantara  SABTU, 15 SEPTEMBER 2012 , 18:42:00 WIB | LAPORAN: SOPYAN MUNAWAR

Beruntung Kepala Sekolah Larang Marahi Murid yang Datang Telat

rmol

RMOL. Tak ada jembatan penghubung karena ambruk, siswa yang hendak bersekolah di Garut harus terjun ke sungai. Selain menempuh perjalanan sepanjang lima kilo meter, mereka juga harus kedinginan karena sebagian seragam mereka basah.
Matahari masih malu-malu menampakan diri. Tapi di rumah pasangan suami istri Wawan dan Ai di Kampung Padengdeng, Jatisari, Cisompet, Garut sudah terlihat ada kesibukan. Ai tengah mempersiapkan Ade Fikri, anaknya, untuk berangkat sekolah. Mulai dari buku dan baju diperiksa Ai dengan telaten. Maklum, perjalanan menuju sekolah anaknya butuh perjuangan.

Ade Fikri harus basah kuyup berenang karena jembatan yang biasa dia gunakan ambruk lima hari lalu. Dia juga harus berjalan kaki sepanjang lima kilo meter untuk dapat menimba ilmu.

Bukan hanya Ade Fikri yang harus terjun ke sungai untuk menyebrang menuju sekolah. Siswa lainnya pun harus melepas sepatu dan mengangkat tas sekolah agar buku pelajarannya tak basah saat tiba di sekolah.

Dengan cara memilih air yang dangkal dan bebatuan yang tinggi supaya celananya tak ikut basah kuyup, Ade Fikri dan temanya harus saling membatu berpegangan tangan ketika menyebrangi sungai. Hal ini dilakukan, agar mereka tak terpeleset dan tak tercebur ke tempat yang dalam.

Perjuangan para siswa tak sampai di situ. Mereka harus cepat memasang sepatu kembali untuk meneruskan perjalanan ke sekolahnya. Dengan medan yang menanjak dan bebatuan, meraka tak patah semangat untuk tiba di sekolah.

Namun sayang, saat tiba disekolah di SDN Jatisari IV, buku tulis Ade Fikri yang menjadi buku pokok untuk menulis pelajaran basah karena tercebur ke sungai. Ade Fikri mengaku, terpaksa harus terjun ke sungai karena jembatan yang biasa digunakan untuk menyebrang ke sekolah ambruk karena lapuk dimakan usia.

Selain harus berjalan kaki sepanjang lima kilo meter untuk meneruskan perjalanan ke sekolah, dia pun kerap kedinginan saat belajar karena sebagian seragamnya basah. Bukan hanya dirinya, Ali, kakak kelas Ade Fikri mengalami hal serupa. Selain celananya harus basah kuyup, ia pun bertanggungjawab membantu adik kelasnya saat menyebrang sungai.

Kepala sekolah SDN Jatisari IV Ai Komara mengaku, beruntung kali ini debit air sungai sedang turun. Jika musim hujan tiba, ratusan siswa di sebrang tak akan bisa ke sekolah karena jembatan Padengdeng ambruk.

Ia mengimbau kepada guru agar tak memarahi siswa yang datang kesiangan. Pasalnya, letak geografis menuju sekolah dari rumah masing-masing siswa sangat jauh dan butuh waktu yang lama.

Jembatan gantung Pedengdeng sepanjang lima puluh meter merupakan alat penghubung satu-satunya di dua desa dan dua kecamatan di pelosok Cisompet Garut. Masing-masing desa yang kini terancam terisolir adalah Desa Cisangkal Kecamatan Cihurip dan Desa Jatisari Kecamatan Cisompet.

Selain siswa, ratusan jiwa yang ada di dua desa tersebut berharap agar pemerintah segera membangun jembatan baru sebelum musim hujan. Pasalnya, jika hujan turun, sungai Cisangiri tak bisa dilalui.[dem]
Baper Meter
 Loading...
Suka
Suka
0%
Kocak
Kocak
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Tidak Peduli
Tidak Peduli
0%
Waspada
Waspada
0%
Takut
Takut
0%

Komentar Pembaca
Zulhas: Jangan Semua Urusan Presiden!

Zulhas: Jangan Semua Urusan Presiden!

, 20 SEPTEMBER 2017 , 19:00:00

Golkar Resmi Utus Nurul Arifin

Golkar Resmi Utus Nurul Arifin

, 20 SEPTEMBER 2017 , 17:00:00

Optimalisasi Penerimaan Dana Bagi Hasil

Optimalisasi Penerimaan Dana Bagi Hasil

, 19 SEPTEMBER 2017 , 02:25:00

Pengungsi Kebakaran

Pengungsi Kebakaran

, 19 SEPTEMBER 2017 , 03:31:00

Pansus Akan Laporkan Hasil Kerja Ke Jokowi

Pansus Akan Laporkan Hasil Kerja Ke Jokowi

, 19 SEPTEMBER 2017 , 05:02:00

Misbakhun Aktor Di Balik Penggembosan KPK dan Setya Novanto
Jubir Demokrat: Apa Sebenarnya Mau Panglima?

Jubir Demokrat: Apa Sebenarnya Mau Panglima?

Politik19 September 2017 09:24

<i>Pemerintah Pasang Perseneling Satu, Iwan Fals Pun Terkekeh</i>
Ini Temuan Dokter KPK di Tempat Novanto Dirawat
TV Mana Yang Nekat Siarin Film <i>G30S/PKI </i>

TV Mana Yang Nekat Siarin Film G30S/PKI

Politik20 September 2017 09:37