Rakyat Merdeka Online

Home   

Share |
DPRD Targetkan Pansus Bank Jabar Banten
Rabu, 06 Maret 2013 , 12:03:00 WIB
Laporan: Arief Pratama

ILUSTRASI/IST
  

RMOL. Wakil Ketua DPRD Jawa Barat, Rudi Harsa Tanaya, menyatakan, bakal segera membentuk Panitia Khusus dugaan korupsi di Bank Jabar-Banten (BJB).

Rudi menegaskan, BJB harus segera diselamatkan sebagai aset masyarakat Jawa Barat.

"Harus segera dibentuk Pansus mengenai BJB. Kita perlu mengetahui apa yang terjadi selama BJB go public, itu harus diketahui masyarakat," kata Rudi Harsa di ruang kerjanya, Rabu (6/3).

Rudi mengatakan, pimpinan akan menjadwalkan pengunjuk rasa yang datang ke DPRD menuntut pengusutan kasus itu, untuk bertemu Komisi C. Hasil pertemuannya akan dibawa dalam rapat pimpinan untuk memutuskan pembentukan Pansus.

"Kalau memang perlu dibentuk pansus. Saya kira akan ada langkah-langkah politik karena DPRD lembaga politik. Sikapnya akan disampaikan ke pemerintah provinsi," katanya.

"Ini sudah sangat terbuka. Semua orang sudah tahu. Masak kami DPRD nggak mengambil langkah apa-apa?" pungkas politisi PDIP ini.

Kasus ini menyeruak pertama kali dari laporan masyarakat ke KPK. Diduga, ada keterlibatan Pemerintah Provinsi Jawa Barat dalam kasus ini.

Laporan perihal dugaan korupsi pada penyelewengan kredit dari bank milik Pemprov Jawa Barat ini disikapi serius KPK.

Kejaksaan Agung juga tengah menyidik dugaan korupsi dalam penyaluran kredit di Bank Jabar. Kejagung sudah menetapkan lima tersangka dalam kasus itu, termasuk pengusaha Elda Devianne Adiningrat yang juga Direktur PT Indoguna Utama (kasus sapi imor).

Awalnya. lembaga bernama Budget Advocacy Group (BAG) yang mengadukan dugaan korupsi di lingkungan pemerintah Provinsi Jawa Barat ke Komisi Pemberantasan Korupsi, pada Senin (18/2).

Mereka mengadukan dugaan korupsi lewat pembobolan kredit Bank Jabar Banten ke Koperasi Bina Usaha Sukabumi senilai Rp 38 miliar dan PT Alpindo Mitra Baja Rp 123 miliar.

Ketua BAG, Dedi Haryadi, berharap, komisi antikorupsi segera menindaklanjuti laporannya dengan penyelidikan dan penyidikan lebih jauh tentang kemungkinan adanya jual-beli pengaruh di BJB berupa andil Gubernur Ahmad Heryawan dalam dugaan kasus-kasus itu. [ald]


Baca juga:
Akhirnya, Teten Masduki Akui Aher-Deddy Unggul
KPK Telaah Korupsi Ahmad Heryawan
Abah Landung Ingatkan Aher-Deddy Mizwar Jangan Korup
KAMMI Sesalkan Partisipasi Politik Warga Jabar Sangat Rendah
Aher-Demiz Siap Hadapi Gugatan Rieke-Teten


Komentar Pembaca
blitz.rmol.co
 

Maria Eva, Sudah Dihamili Eks Pejabat Pare-Pare

Maria kaget umur 35 tahun masih bisa hamil. Tidak tahu apakah istri pertam ...

 

Dul Cemas Menanti Vonis

Terdakwa AQJ alias Dul telah menjalani enam kali persidangan dalam kasus k ...

 

Luna Maya, Rajin Rawat Organ Intim

Wanita itu idealnya cantik luar-dalam. Merawat paras yang terlihat sama pe ...

 

Lindsay Lohan, Bikin Berang ELLE Indonesia

Lilo kembali berulah. Dan kali ini ia bermasalah dengan pihak majalah ELLE ...

 

Farah & Suami Masih Serumah

Tak mau menjawab soal perse­lingkuhan. Mau pergi ke Bali untuk menenang­ ...

 

Gisca Dmelia, Coba Jadi Penyanyi

Gisca Dmelia bukan tipe cewek yang cepat puas. Setelah menjajal dunia mode ...






Berita Populer

12 Rumah Anggota Polres Buol Dirusak dan Dijarah
Khawatir Jadi Sasaran Amuk Warga, Penghuni Asrama Polsek Biau Diungsikan
Kapolda Sulteng: Alhamdulillah, Buol Sudah Terkendali Pasca Bentrokan