Rakyat Merdeka Online

Home


DPRD TARGETKAN PANSUS BANK JABAR BANTEN
RABU, 06 MARET 2013 , 12:03:00 WIB

LAPORAN: ARIEF PRATAMA


ILUSTRASI/IST
  

RMOL. Wakil Ketua DPRD Jawa Barat, Rudi Harsa Tanaya, menyatakan, bakal segera membentuk Panitia Khusus dugaan korupsi di Bank Jabar-Banten (BJB).

Rudi menegaskan, BJB harus segera diselamatkan sebagai aset masyarakat Jawa Barat.

"Harus segera dibentuk Pansus mengenai BJB. Kita perlu mengetahui apa yang terjadi selama BJB go public, itu harus diketahui masyarakat," kata Rudi Harsa di ruang kerjanya, Rabu (6/3).

Rudi mengatakan, pimpinan akan menjadwalkan pengunjuk rasa yang datang ke DPRD menuntut pengusutan kasus itu, untuk bertemu Komisi C. Hasil pertemuannya akan dibawa dalam rapat pimpinan untuk memutuskan pembentukan Pansus.

"Kalau memang perlu dibentuk pansus. Saya kira akan ada langkah-langkah politik karena DPRD lembaga politik. Sikapnya akan disampaikan ke pemerintah provinsi," katanya.

"Ini sudah sangat terbuka. Semua orang sudah tahu. Masak kami DPRD nggak mengambil langkah apa-apa?" pungkas politisi PDIP ini.

Kasus ini menyeruak pertama kali dari laporan masyarakat ke KPK. Diduga, ada keterlibatan Pemerintah Provinsi Jawa Barat dalam kasus ini.

Laporan perihal dugaan korupsi pada penyelewengan kredit dari bank milik Pemprov Jawa Barat ini disikapi serius KPK.

Kejaksaan Agung juga tengah menyidik dugaan korupsi dalam penyaluran kredit di Bank Jabar. Kejagung sudah menetapkan lima tersangka dalam kasus itu, termasuk pengusaha Elda Devianne Adiningrat yang juga Direktur PT Indoguna Utama (kasus sapi imor).

Awalnya. lembaga bernama Budget Advocacy Group (BAG) yang mengadukan dugaan korupsi di lingkungan pemerintah Provinsi Jawa Barat ke Komisi Pemberantasan Korupsi, pada Senin (18/2).

Mereka mengadukan dugaan korupsi lewat pembobolan kredit Bank Jabar Banten ke Koperasi Bina Usaha Sukabumi senilai Rp 38 miliar dan PT Alpindo Mitra Baja Rp 123 miliar.

Ketua BAG, Dedi Haryadi, berharap, komisi antikorupsi segera menindaklanjuti laporannya dengan penyelidikan dan penyidikan lebih jauh tentang kemungkinan adanya jual-beli pengaruh di BJB berupa andil Gubernur Ahmad Heryawan dalam dugaan kasus-kasus itu. [ald]


Baca juga:
AKHIRNYA, TETEN MASDUKI AKUI AHER-DEDDY UNGGUL
KPK TELAAH KORUPSI AHMAD HERYAWAN
ABAH LANDUNG INGATKAN AHER-DEDDY MIZWAR JANGAN KORUP
KAMMI SESALKAN PARTISIPASI POLITIK WARGA JABAR SANGAT RENDAH
AHER-DEMIZ SIAP HADAPI GUGATAN RIEKE-TETEN


Komentar Pembaca
Cetak SDM Berdaya Saing Tinggi, Kementerian PUPR Tingkatkan Komposisi Karyawan Teknis
 

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dipercaya Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla untuk mengge ...

DPR RI: Kami Percaya Hasil Audit Investigasi BPK Itu Benar

Menteri Puspayoga Targetkan 5 Juta Kreditur Pada Tahun Ini

blitz.rmol.co
 

Katherine Heigl, Hamil Setelah Adopsi 2 Anak

Katherine Heigl bawa kabar gembira. Bintang se­rial TV Grey's Anatomy ini ...

 

Sia Furler, Nggak Sengaja Perlihatkan Wajah

Sia terkenal dengan identitas­nya yang misterius. Penyanyi dan pencipta l ...

 

Aming Nikahi Kevin Tanpa Restu Ortu

Aming Supriatna mulai be­rani nongol pasca pernikahan yang heboh dengan K ...

 

Acha Septriasa, LDR Ada Enaknya Juga

Rona asmara merekah dari wajah Acha Septriasa. Sudah tiga bulan ini, ia di ...

 

Francesca Cipriani, Batal Bugil

Presenter televisi Italia sela­mat dari sumpahnya akan telan­jang bila I ...

Berita Populer

Verifikasi KTP Terkendala, Lebih Baik Ahok Mundur Dari Pencalonan!
Demonstrasi Yang Masif Bukti Warga Tidak Suka Ahok
Jenderal AMJU: Ahok Bohong, Cuma Ada Anak-anak dan PNS di Acara RPTRA