Hanura

Produksi Gas Rumah Kaca Diatur Perjanjian Paris

 KAMIS, 07 SEPTEMBER 2017 , 13:59:00 WIB | LAPORAN: TANGGUH SIPRIA RIANG

RMOL. United Nations Framework Convention on Climate Change (UNFCCC) menghasilkan konsensus pengendalian perubahan iklim global baru pada 2015 lalu.
Konsensus itu didokumentasikan dalam Perjanjian Paris. Salah satunya mengendalikan produksi gas rumah kaca dari aktifitas manusia (antropogenik caused). Untuk itu, Perjanjian Paris mengamanatkan pelaksanaan Nationally Determinded Contribution (NDC).

"Pelaksanaan NDC mengacu pada Perjanjian Paris yang memuat rencana mitigasi dan adaptasi perubahan iklim di setiap negara. Tak terkecuali Indonesia," kata Sekjen Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Bambang Hendroyono di JCC, Senayan (Kamis, 7/9).

First NDC Indonesia, lanjutnya, telah disampaikan kepada UNFCCC pada November 2016. Sebagai bentuk kontribusi Indonesia untuk mengimplementasikan Perjanjian Paris yang diratifikasi melalui UU 16/2016.

Dokumen First NDC Indonesia merupakan komitmen nasional menuju arah pembangunan rendah karbon dan berketahanan iklim yang merupakan salah satu penjabaran Nawacita sebagai aksi prioritas pembangunan nasional.

"Dokumen tersebut menuangkan adaptasi dan mitigasi perubahan iklim sebagai satu prioritas yang terintegrasi dan lintas sektoral dalam agenda pembangunan Nasional," pungkas Bambang.

Pembahasan tersebut adalah bagian dari acara Indonesia Climate Change Forum & Expo (ICFE) 2017 ke-7. Merupakan Road to Conference of Parties (COP) 23 di Bonn, Jerman, pada 6-17 November mendatang. [wah]


Komentar Pembaca
TGPF Novel Tergantung Jokowi

TGPF Novel Tergantung Jokowi

, 22 FEBRUARI 2018 , 17:00:00

Unifikasi Dua Korea Bisa Segera Terjadi

Unifikasi Dua Korea Bisa Segera Terjadi

, 22 FEBRUARI 2018 , 11:00:00

SBY Lantik AHY

SBY Lantik AHY

, 18 FEBRUARI 2018 , 00:31:00

Yang Lolos Dan Tak Lolos

Yang Lolos Dan Tak Lolos

, 18 FEBRUARI 2018 , 01:23:00

RR Dikawal Cakra Buana

RR Dikawal Cakra Buana

, 16 FEBRUARI 2018 , 13:26:00