Sukseskan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional

Program Akta Kelahiran & KIA

Nusantara  SELASA, 12 SEPTEMBER 2017 , 09:16:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Sukseskan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional

Foto/Net

RMOL. Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) telah melakukan pertemuan dengan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo terkait program akta kelahiran dan Kartu Identitas Anak (KIA). KPAI menyampaikan sejumlah masukan terkait pemenuhan hak-hak dasar anak oleh negara.
Komisioner KPAI bidang hak sipil dan partisipasi anak, Jasra Putra menuturkan, ada beberapa kekhawatiran terkait pemenuhan hak dasar anak terkait layanan akta kelahiran dan KIA.

Pertama, masih banyak ditemukan pungutan liar di desa atau oknum petugas seba­gai ujung tombak administrasi kependudukan (Adminduk) yang bisa menghambat pros­es pencapaian pemenuhan akta lahir anak dalam target Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2014-2019.

Kedua, tambah Jasra, KTP Elektronik yang masih ber­masalah dalam layanan rekam data kependudukan, serta ket­ersediaan blanko yang terbatas dikhawatirkan menghambat percepatan pembuatan akta kelahiran dan KIA yang meru­pakan prasyarat administratif yang harus dipenuhi.

Ketiga, optimalisasi pengembangan fungsi KIA dalam memperoleh hak-hak dasar seperti layanan pendidikan, kesehatan, bantuan sosial, arena bermain, dan lain-lain agar KIA bisa berjalan secara efektif, sehingga fungsinya bisa berkembang disamping sebagai data.

"Kita mengapresiasi pemer­intah yang telah melakukan uji coba KIA di 50 Kabupaten/ Kota di Tanah Air, tentu ini akan berhasil apabila bisa didapatkan secara cepat dan mudah, serta mendorong peran aktif pemerintah dalam pe­menuhan layanan pencatatan sipil berbasis desa sesuai stan­dar minimum, mudah, cepat, akurat, dan gratis," ujarnya.

KPAI juga meminta orang tua dan masyarakat mem­berikan pemenuhan hak-hak anak dalam keluarga dan ling­kungan terkait akta dan KIA. Jasra mengingatkan, Indonesia akan menghadapi dua perhe­latan besar demokrasi, yakni Pilkada serentak pada tahun 2018 sebanyak 171 daerah dan Pemilu serentak 2019 maka hak sipil anak harus menjadi perhatian penting oleh pe­merintah dan penyelenggara Pemilu.

"Misalnya pemenuhan hak bagi pemilih pemula usia 17 tahun bagi anak harus bisa dipastkkan bisa ikut dalam Pilkada," katanya. ***


Komentar Pembaca
Buni Yani & Lieus Sungkharisma - Menerima Vonis (Part III)
Buni Yani & Lieus Sungkharisma - Harapan (Part II)
AHY Jadi Saksi Pernikahan Putra Bendahara SMSI
Titiek Bersama Sesepuh Golkar

Titiek Bersama Sesepuh Golkar

, 09 DESEMBER 2017 , 19:33:00

Jabat Tangan Panglima

Jabat Tangan Panglima

, 08 DESEMBER 2017 , 21:12:00